Jika dapat berjumpa Perdana Menteri

Sejarah terus menempa dirinya apabila sekali lagi bilangan perdana menteri Malaysia bertambah. Bilangan ini bertambah bila Datuk Seri Mohd Najib dgn rasminya menyandang jawatan itu. Ketika melihat upacara mengangkat sumpah itu saya sempat juga berkhayal-khayal. Jika berpeluang berjumpa dengan perdana menteri apa agaknya yang akan saya katakan…

Dari situ saya mula menyusun beberapa perkara penting yang perlu di utarakan
1-ingatlah jawatan bukannya penghormatan tetapi tanggungjawab, ramai orang tertipu menyangka mereka mulia, beruntung dan hebat dengan mendapat jawatan harapnya tuan tidak begitu.
Ingatlah pangkat yg diberikan adalah pemberian manusia sahaja, selain ianya tidak kekal ianya juga tidak mempunyai nilai yg tinggi, tambahan pula dizaman ini, pangkat hanya boleh dibeli, sementara nilai sebenarnya tidaklah seberapa.
2-ingatlah rakyat adalah amanah, sebagaimana ibu dan ayah akan ditanya tentang pendidikan anaknya, maka pemimpin akan  ditanya tentang rakyatnya. alangkah beratnya amanah ini. jika diketahui beratnya amanah ini dan persoalannya diakhirat maka ramailah yang akan menarik diri kerana sedar dengan kelemahan diri.
3-Ingatlah, jangan terpedaya dengan pengampu dan pemuja datuk kerana orang itulah yang akan merosakkan kita. Setiap pemimpin akan ada pemuja dan pengampunya, jika  mereka diturui nescaya hancurlah syaksiah diri tuan bertukarlah pahala menjadi dosa.
4-Jangan bermewah-mewah kerana seorang pemimpin amat cepat terpesong dan terlena dengan kemewahan dunia. Wang negara adalah wang rakyat dan bukannya wang pemimpin. Pemimpin hanya pemegang amanah dan pengurus sahaja.
5-Jangan biarkan keluarga mencampuri urusan negara. Sudah ramai pemimpin dunia yang kecundang disebabkan isteri atau anak-anak2. Kedua-dunanya ujian yg besar kalau tidak masakan ianya disebut didalam alquran.
6-Datuk adalah PM kepada semua rakyat malaysia. Datuk memimpin semua rakyat walaupun yang tidak menyokong pati datuk, maka sedarlah bahawa rakyat sentiasa mengharapkan yang terbaik. Setiap negari adalah dibawah Malaysia, maka berikan hak mereka dan janganlah menghukum rakyat semata-mata kerana mereka mengamalkan semangat demokrasi yang dibenarkan oleh undang-undang negara.
7-Jangan berniaga dengan rakayat, maksudnya kerajaan bertugas membantu dan menyediakan keperluan rakyat bukannya mencari peluang untuk mengenakan cukai bagi mendapatkan harta. Negara bukannya seorang taukeh besar yang memiliki modal untuk dihitung berapa persenkah keuntungannya, Modal negara datang dari rakyat maka kepada merekalah dikembalikan keuntungannya.
8-Ingatlah Islam memerlukan pembelaan, janganlah tuan lelapkanmata tuan sebelum berfikir tentang nasib agama ini, jika tuan tidak bertindak segera maka hari-hari terakhirnya dibumi  tercinta ini akan menjadi kenyataan, berapa banyakkah tealah berlaku, bumi islam akhirnya bertukar tangan…
Inilah nampaknya point2 yang sempat saya angan-angankan semasa saya menonton upacara pertabalan. saya tidak pasti apakah saya berani mengutarakan segala point2 ini jika angan-angan saya itu menjadi kenyataan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *