Azam Tahun Baru 2012: Memerangi Sathiyyah (1)

Cepat masa berlalu, dah hari kedua tahun 2012. Masih ternampak-nampak lagi bagaimana hangatnya orang ramai menyambut tahun 2000. Dah berlalu 12 tahun. Apa yang berubah, apa yang dicapai dan apa yang dihasilkan..???

Bagi saya, ada beberapa target yang perlu dicapai dalam tahun 2012 dan ada juga keinginan yang tidak tahu sejauh mana mampu dicapai. Mungkin bahagian inilah bahan perkongsian kita untuk tulisan kali ini.
Memperkasakan pemikiran masyarakat. Inilah agenda besar yang saya rasakan terlalu kerdil untuk mengucapkannya. Terlalu besar kehendak hati berbanding kemampuan dan kederat yang ada.
Pada pandangan saya, masalah yang membelit warga Malaysia amnya dan orang Melayu khasnya ialah ‘sathiyah‘. Aliran ‘simplismyang malas berfikir, sebaliknya mudah membuat kesimpulan dengan maklumat luaran tanpa kajian dan pengamatan. Menuduh akal sebagai bertentangan dengan agama dan meletakkan emosi sebagai hakim yang menerajui kehidupan.
Pada pandangan saya inilah masalah terbesar masyarakat kita. Bukan golongan awam sahaja yang mengenai penyakit ini, tetapi fenomena ini berada di mana-mana. Bermula dari aktiviti di rumah sehinggalah ke universiti dan bangunan pentadbiran.
Untuk membuktikan dakwaan ini saya perlu mengutarakan sedikit bukti bagaimana simpelnya pemikiran bangsa kita. Ya situasi ini berlaku dalam segenap bidang kehidupan. Dalam pendidikan, pentadbiran, politik dan agama.
Rasanya ramai dikalangan kita yang pernah pergi ke hospital, emm cuba tengok bagaimana ubat diberikan, diberikan dalam plastik kecil bertulis KKM dan berapa kali perlu makan dan berapa biji yang perlu diambil.
Disebabkan masyarakat kita malas berfikir, maka mereka boleh menerima situasi ini. Mereka malas nak tahu jenis ubat dan ramuannya secara lebih mendalam. Mencari maklumat tambahan tentang ubat dan sebagainya kerana semua pemikiran, kajian dan pengetahun tambahan itu telah diserahkan bulat-bulat kepada pihak hospital. Mereka tidak pernah terfikir, bolehkah saya dapat ubat yang lebih berkualiti dari ubat ini, dari mana ubat ini dikeluarkan dll. Bila maklumat-maklumat itu tidak dipaparkan pada ubat yang mereka gunakan, mereka tidak marah, atau rasa terancam.
Dalam situasi lain pula jika sesuatu masalah pribadi berkaitan seseorang seperti ada rakan sepejabat y.ang bercerai misalnya, maka habislah individu itu akan ditelanjangkan, dikupas isunya sampai berminggu lamanya siap dengan berbagai teknik mencungkil rahsia akan digunakan. Semua itu demi memuaskan emosi.
Mereka sanggup membantu rakan yang malang itu demi mendapatkan cerita-cerita sensasi dan sebaik sahaja rahsia habis dicungkil, maka tinggallah mangsa yang malang menanggung derita perceraian dan derita tambahan iaitu malu kerana rahsia rumahtangganya telah ditelanjangi.
Hasil daripada sikap ‘sathiyyah’ ini maka, banyaklah perkara-perkara ‘bodoh’ yang tidak sepatutnya diamalkan oleh masyarakat tetapi subur diamalkan dalam kalangan kita.
Jangan sesekali ingat pemikiran ‘sathiyah‘ ini berlaku kepada golongan bawahan sahaja, bahkan golongan profesional dan berpelajaran juga turut terbelenggu dengan pemikiran mudah dan malas ini. Bahkan sikap kumpulan ini mengundang bahaya pada negara, bangsa dan agama.
Di universiti, para pensayarah menghadapi masalah untuk mengarang buku dengan syarat atau format universiti, ini kerana buku yang ditulis atas format universiti sangat sukar untuk dijual. Biarpun warga universiti berjumlah 10-20 ribu orang bagi setiap universiti, tapi seribu naskah yang dicetak sangat sukar untuk dijual.
Sebaliknya seorang yang menulis dengan tulisan ringan atau cara popular yang tidak bergantung dengan etika ilmiah boleh menjual buku mereka puluhan ribu naskah dalam masa beberapa bulan. Oleh itu saya harap kita jangan terlalu seronok bila melihat orang ramai berpusu-pusu melihat pameran buku kerana buku-buku yang dibaca kebanyakannya tidak bersifat berfikir secara mendalam. Buku-buku itu masih dalam ruang ‘sathiyah‘. (sudah tentu bukan semua tetapi banyaknya macam tu).
Kemalasan berfikir di universiti sangat jelas bila program yang bersifat santai dan jauh dari pemikiran atau kunjungan artis akan dipenuhi oleh studen sementara program ilmiah perlu diramaikan dengan mengeluarkan surat arahan mengandungi perkataan ‘wajib’. Kedatangan juga terpaksa diambil dan diberikan markah…huh malasnya berfikir sampai kena paksa macam itu sekali.
Pemikiran ‘sathiyyah’ menyebabkan faktor terbesar sesebuah buku laris ialah kulitnya yang menarik dan tajuknya yang memukau…isi dah jadi faktor ketiga sesebuah buku jadi bestseller…heheh kelakar bukan?
Dalam mengupas isu ini, kita sering juga terkeliru dengan majlis-majlis ilmu yang banyak diadakan di sana-sini termasuk di masjid dan surau. Tahukah kita bahawa kebanyakan majlis itu tidak mampu membentuk pemikiran dan membaiki apa-apa? Sebahagian besar program seperti ini bersifat mengulangi maklumat yang sedia ada, membuat kesimpulan mudah terhadap kesalahan kerajaan, kebejatan sosial dan banyak juga yang menggunakan emosi dengan memainkan isu hubungan anak dan ibubapa…….penceramah seperti ini dihadiri ramai penonton dan tentunya ehm..ehemm…bayarannya mencapai RM10,000 bagi 1-2 jam…
Ceramah-seramah agama hanyanberkisar dari beberpa isu politik, joke, isu-isu fekah taharah, fardu ain dan tajuk2 yang sebenarnya telah dipelajari berkali-kali semenjak di sekolah rendah lagi……..bersambung
Pandangan anda dihargai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *