Memerangi Sathiyah (2)

Pemikiran sathiyah sebenarnya bertantangan dengan roh al-quran yang mengajak manusia berfikir dan meneliti, merenung dan mengkaji. Afala yatadabbarunal quran….dan banyak sangat ayat yang merujuk kepada berfikir dan menilai. Menilai bukan pada quran sahaja bahkan pada alam semesta.

Ketika membaca baris-baris buku tulisan ِAbbas Mahmud Aqad, seorang penulis Mesir terkenal (W1964) terjumpa pula kupasan beliau terhadap tuntutan berfikir yang dinyatakan dalam al-Quran.
Menurut Aqad, tuntutan berfikir dalam al-Quran bukan hanya untuk membezakan antara orang yang berakal dengan orang gila kerana al-Quran itu sendiri telah ditujukan kepada yang berakal. Oleh itu tuntutan berfikir di situ bermaksud, berfikir diperingkat lebih serius dan bersungguh-sungguh.
Jihad yang agak besar dan rumit buat masa ini ialah bagaimana menyemai sifat suka berfikir dan bagaimana meninggikan laras pemikiran umat Islam. Bagaimana membimbing manusia supaya berfikir dengan cara yang betul untuk menanggapi sesuatu dan bertindak mengikut pemikiran yang betul.
Dengan cara ini sahaja umat Islam akan bangkit menjadi kuasa besar dunia, dan dengan cara ini sahaja tahap penghayatan agama yang lebih baik boleh dicapai. Adapun teknik menggumpul crowd dengan aktiviti agama yang berbaur hiburan, joke dan santai hanya gah pada majlisnya sahaja. Tetapi kesanya hanya sebentar. Ini kerana manusia tidak akan mampu ketawa dengan kata-kata seseorang selama bertahun-tahun. Ketawa, kelakar dan hiburan tidak boleh bertahan lama, ianya dengan segera bertukar menjadi hambar dan membosankan.
Atas sebab inilah umat Islam perlu diajak berfikir dan kerana itulah al-Quran mengajak manusia berfikir. Seorang yang memeluk Islam kerana sebab-sebab kebendaan dan emosi akan berubah kepentingannya bila kepentingan dan perasaan itu berubah. Tapi keimanan yang didasarkan dengan yakinlah yang akan kekal dan keyakinan tidak dapat masuk kedalam hati seseorang kecuali melalui pintu akal.
Selain dari teknik di atas yang kebanyakannya mensasarkan golongan masyarakat umum, tindakan menggumpulkan sebahagian cerdik pandai lalu memenuhkan otak mereka dengan doktrin yang kononnya bersifat muktamad dan kudus lalu menafikan garapan dan percanggahan seterusnya melebelkan setiap aliran bercanggah sebagai sesat dan kufur juga salah satu daripada fenomena sathiyyah.
Dengan itu dapat difahami bahawa pemikiran sathiyah terbentuk kerana adanya penafian terhadap budaya ilmu. Budaya ilmu bersifat menerima sesuatu dengan cara terbuka, berdasarkan penghujahan dan jauh dari ketaksuban. Budaya ilmu mengajar manusia menilai setiap dakwaan tidak kira dari mana datangnya dakwaan itu. Budaya ilmu akan menganalisis sesuatu asas dan maklumat sebelum mengambilnya sebagai satu pegangan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *