Purdah: Sedikit Ulasan

Nampaknya isu purdah memang isu yang menarik minat, mengapa ya? Kalau kita lihat ada juga jamaah yang menjadikan pakaian purdah sebaga teras kepada pengamala kumpulan mereka. Kalau dulu jamaah Arqam memang ‘mewajibkan’ purdah. Dalam pengamalan masyarakat asia barat pun begitu juga.

ٍSebenarnya persoalan niqab ni wajib ke, sunat ke, harus ke takkan, takkan berkesudahan. Sebabnya memang tidak ada dalil qatie. Bila ulamak mentarjih, masing-masing mentarjih pendapa yang berlainan. Saya pilih pandangan yang mengatakan ianya bukan dari pensyariatan berdasarkan kejelasan hujjahnya. Antara kajian menarik ialah kitab Tahrir Mar’ah fi ahdi al Risalah, Karangan Abdul Halim Abu Syuqqah.

Dalam entry lepas ada sahabat yang mengatakan mengapa purdah sedangkan ramai orang tak akai hijab. Memang benar, tapi isu purdah pun perlu dikupas juga sebab benda penting tu bukan satu, kita takkan bila ada satu polemik,maka polemik lain tak boleh ulas langsung. Kalau kira mcm tu isu hijab pun takpayah bincag lah sebab ada orang tak masuk Islam lagi, Islam lebih penting dari hijab.

Sebenarnya yang dikatakan sesuatu isu itu tidak penting dalam beberapa keadaan:

1- Bila mencurahkan seluruh perhatian dan kekuatan kepada isu kecil, menumpukan seluruh atau kebanyakan masa untuk tujuan itu.- kita hanya bincangkan isu ini sebagai isu sampingan dan dalam ruangan sempit saja kerana percaya masih banyak isu besar.

2-Menjadikan isu kecil sebagai asas ajaran dan meninggalkan asas agama-ini yang ingin kita perbetulkan melalui perbincangan ini

3-Memincangkan isu tidak kena pada orangnya, seperti mengajak orang yang tidak solat untuk pakai niqab contohnya.- Kita percaya sahabat kita bukan dari kumplan yang tidak mengamalkan asas agama.

Pandangan anda dihargai

Purdah: Beberapa pandangan sahabat kita……

Anonymous said………..
senario lAnonymousarangan pemakain purdah di azhar mesir.tertarik ana kepada persoalan dalam shoutbox tentang larangan pemakaian purdah.keputusan ini dikeluarkan oleh badan tertinggi al-Azhar yang dianggotai oleh para ulamak azhar dan dipengerusikan oleh Sayyid muhammad Tantawi.

Larangan ini terpakai di Maahad perempuan,di kuliah2 pelajar perempuan dan di semua cawangan univ. al-azhar untuk perempuan.Larangan ini telah menimbulkan sedikit kontroversi di kalangan ulamak.Ada yang menyokong ada yang menentang.di Malaysia TGNA nampaknya menyokong saranan ini kerana beberapa sebab yang telah disebut oleh TGNA dalam satu temubual dengan wartawan akhbar malysia beberapa hari yang lalu.

Asal masalahnya ialah,adakah memakai purdah itu wajib atau sunat ?Masalah ini khilaf ulama dahulu dan sekarang.setelah ana membaca pandangan beberapa ulama azhar,dapatlah ana buat kesimpulan bahawa:1) memakai purdah bukanlah wajib kerana tidak ada dalil al-quran dan sunnah qat`i yang mewajibkan pemakain purdah.manakala memakai tudung(hijab)adalah wajib.

2) muka dan tangan perempuan bukan aurat yang wajib ditutup.seorang salafi syeikh muhaddith Nasiruddin al-Albani dalam bukunya”Hijab wanita Islam” telah mengambil kesimpulan berdasarkan kajiannya terhadap dalil-dalil syara bahawa purdah adalah sunat.cuma dalam keadaan tertentu sahaja purdah menjadi wajib sekiranya muka yang terdedah boleh menjadi fitnah kepada lelaki.
fitnah dalam erti kata wajahnya terbayang-bayang tidak boleh dilupai sehingga dalam sembahyang pun teringat wahjahnya yang cantik.

3)perintah larangan ini bukan dari seorang ulamak tetapi ia adalah keputusan ramai ulamak yang menganggotai badan tertinggi azhar.Larangan ini agak munasabah kerana telah mengambil kira dari berbagai aspek samada dari sudut hukumnya atau dari sudut maslahahnya.

Dari sudut hukumnya ia bukanlah wajib syar`i, larangannya hanya tempat2 tertentu iaitu tempat belajar yang tak ada pelajar lelaki pun.dan dari sudut maslahahnya ditakuti adanya lelaki yang cuba menyelinap dengan memakai purdah berada dalam kawasan yang dikhususkan untuk perempuan.sangat-sangat bahaya.kaedah saddu zara`i diguna pakai. Syeikh azhar tak mengharamkan tetapi melarang.ada beza haram dengan larang.-nuar kenitri.

Anonymous said…………….

loh tak da sape kata wajib. persoalannya benda ni sunat! bkn makhruh or harus. SUNAT. kalau ada yang kata bukan sunat, takpe la larang. kata purdah ni bidaah! takpe la larang. benda sunat nak larang buat ape. pasal menyusahkan? dah lama ada peraturan kalau nak berurusan ngan pjbt buka niqab tu, dah selesai pakai balik. ok je takde masalah pun.

azhar tu sama lah ngan majlis fatwa kita, ada tekanan politik, kena ikut k’jaan mesir yang dok sibuk bodek amerika pasal hal keganasan.. so kita yang tak kena bodek ni jangan la nak ikut buta. ada baiknya pikir pasal yang ramai lagi tak pakai tudung langsung or pakai tudung macam tak pakai cth bdk2 IPT Islam kat M’sia pakai sekarng ni.

Wacana Ilmuan:

Saya rasa kita kena kaji kesan pemakaian purdah terhadap personaliti pemakainya. Disebabkan budaya pakai purdah bukan budaya Melayu dan pemakainnya pula bukan suruhan syarak (bagi saya inilah yang lebih tepat), maka tak salah kalau kita kaji, ana cadang sapa yang berminat bidang pendidikan atau psaikologi, kajilah.

Mengapa saya cadangkan begitu? Sebabnya ramai yang saya jumpa org pakai purdah yg ada masaalah dari sudut akhlak dan emosi. Mereka juga mengalami masaalah stress, dan beberapa masaalah lain. Saya rasa menarik juga kalau dikaji. Mungkin berlaku sebab orang lain tak buat tapi mereka saja yang buat.

Kalau dalam kelas, pelajar yang memakai purdah bukanlah mewakili pelajar yang popular, atau excellent. sebaliknya mewakili pelajar yang kurang baik pencapaiannya (kebanyakan yang berlaku dan pengalaman mengajar) pada lojiknya orang yang sanggup buat sesuatu yang lebih adalah orang yang lebih tabah atau ada personaliti lebih cemerlang. Mengapa keadaan sebaliknya yang berlaku? Jangan terkejut jika saya katakan saya pernah ditipu oleh dua orang kawan yang telah lama kenal dan kedua mereka berpurdah…Saya tak kata semuanya begitu tapi patut menjadi bahan kajian jika sapa-sapa berminat.

Pandangan anda dihargai

Blog dan Wanita
Seorang pelajar menghantar sms bertanyakan pandangan saya, apakah dibolehkan untuk wanita membuka laman blog?
Jawapannya ialah laman blog adalah alat komunikasi. Hukumnya tertakluk kepada asas-asas hukum yang sedia ada. Internet adalah alat perhubungan yang agak baru, namun demikian perlakuan dan etika penggunaannya telah ada dalam alat perhubungan sedia ada.
Seorang muslim dilarang mengumpat, menipu, menfitnah dalam percakapan, akhbar atau di laman blog. Etikanya adalah sama. Ada sesetengah orang yang agak keliru, mereka menyangka chating dengan bahasa lucah tidak salah. Bermesra dalam internet dengan bukan mahram disangkanya tidak salah. Orang seperti ini sebenarnya terkeliru dengan perkembangan alat dan teknologi. Medium yang berubah tidak mengubah hukum jika hakikatnya adalah sama.
Jika kita telah memahami perinsip asas diatas, maka senanglah untuk kita mengetahui pandangan Islam berkaitan penggunaan blog dan internet. Jika ianya digunakan untuk kebaikan dengan menjaga batas-batas syarak seperti aurat, adab dan etika maka sudah tentu ianya dibenarkan. Begitu jugalah sebaliknya.
Bahkan saya berpendapat laman blog adalah terlalu diperlukanbagi pelajar universiti, ini kerana blog memberi peluang untuk mereka berkarya, bertukar fikiran, mengasah bakat dan mendekati masyarakat.  Ilmu itu ibarat sesuatu yang hilang dari seorang muslim, dimana sahaja dia mendapatinya maka dialah orang yang paling berhak memilikinya.
 pandangan anda dihargai