Misi Thailand Menutup Tirai 2011

Tahun 2011 sudah berada dipenghujungnya, misi menjelajah Thailand kali ini pula terpaksa dipendekkan dan hanya sempat dilakukan dikawasan selatan negara ini sahaja.

Teruja dengan keindahan hutan ini, walaupun sama dengan Malaysia, tapi tahap kebersihan di sini jauh lebih baik. Mereka tidak membenarkan pelawat membawa makanan, menyalakan unggun api dan mandi dengan menggunakan sabun. Kesanya sangat menakjubkan, kawasan hutan sangat bersih dan ikan-ikan dalam sungai sangat banyak. Jika dibandingkan dengan sungai di Pasir Putih atau Hulu Langat…huh berguni-guni sampah dapat dibawa balik…dah lah gitu, ikan-ikan tak berpeluang membiak kerana dituba….

Pusat Islam Songkla membuktikan kerajaan Thailan bersifat terbuka kepada agama, cuma yang berlaku kekacawan bila ada pihak yang mahu melakukan pemisahan wilayah, yang tu mereka marah….oleh itu, situasi di Thailand sangat subur untuk dakwah.

Selain dari tempat resmi yang tersergam indah, terdapat pula usaha-usaha individu yang mempertahankan benteng akidah dengan segala yang termampu, di bawah pondok daif ini mereka menggumpulkan 30 orang pemuda untuk mempelajari asas-asas ajaran Islam. Pondok yang menganjur ke Laut Andaman ini sebenarnya tidak jauh dari Malaysia mengikut geografinya, tetapi mungkin terabai dari sudut hubungan ukhuwah islamiahnya.

Disebalik kedaifan prasarana, mereka kaya dengan budi, lawatan kami disambut dengan sedikit hidangan See Food yang mungkin kelihatan terlalu mudah untuk disediakan tetapi tersimpan disebaliknya seribu makna….

Hasil Lawatan:
Umat Islam Malaysia perlu diperkasakan dengan pemikiran menyebarkan Islam dan mengembangkannya, umat tidak harus dilalaikan dengan perbalahan khilafiah tetapi mengambil roh perjuangan penyebar Islam agung. Terlalu ramai umat manusia yang sedang menantikan kedatangan kita sebagai hero. Jika jasa penyebar Islam terdahulu menyebabkan Alam Melayu telah menerima Islam, maka apakah pula jasa kita???? Kita sepatutnya telah mampu dibentuk untuk mengikuti jejak-jejak mereka!!!!
Pandangan anda dihargai

Kekalahan Amerika di Iraq: Siapakah selepas mereka?

Akhirnya tentera Amerika secara resmi mengistiharkan pengunduran mereka dari bumi Iraq. Setelah mengalami hampir 4500 korban, kerajaan Amerika memilih untuk berbut demikian, walaupun berdepan dengan pandangan umum yang akan melihat kelemahan dan kekalahan polis antarabangsa itu.

Bagi umat Islam Iraq, keganasan yang telah dilakukan oleh Amerika bukan sahaja tidak boleh dilupakan bahkan ketiadaan Amerika tidak sedikit pun dapat mengurangkan masalah mereka. Jika kedatangan Amerika telah menyaksikan 150,000 orang telah terkorban kecederaan, kemiskinan dan kemusnahan. Ketiadaan Amerika akan menyaksikan kehadiran lebih kuasa Iran dan berleluasanya keganasan yang dilakukan oleh kumpulan Syiah.
Membunuh, merogol dan merampas rumah dan harta Muslim Sunah adalah rutin yang telah sebati dalam kehidupan di negara Iraq. Jika kewujudan Amerika membuatkan mata dunia memahami kepayahan rakyat Iraq, maka ketiadaan mereka mungkin membuatkan dunia merasakan sebahagian masalah Iraq telah selesai. Kemelut Iraq sebenarnya masih jauh jalan penyesalannya dan rakyat Iraq berdepan dengan hari-hari yang tidak menentu, hanya Allah yang Maha Mengetahui apakah kesudahannya dan kemenangan tentunya akan berpihak kepada kebenaran.
Pandangan anda dihargai

Rahsia Kedamaian….

Antara rahsia kedamaian negara-negara Eropah ialah kerana kesediaan pemimpin-pemimpin mereka untuk ‘turun takhta’. Terbaru, pemimpin tertinggi negara Yunan atau Greece telah meletakkan jawatannya.
Disebabkan beberapa negara Eropah lain juga sedang dilanda masalah ekonomi yang meruncing, maka rakyat negara Itali dan Sepanyol juga sedang menekan pemimpin masing-masing untuk beredar.
Atas desakan itu, presiden Itali telah mula membayangkan bahawa beliau akan meletak jawatan!! Dengan hanya sedikit tekanan mereka faham dan akur. Tidak perlu ada nyawa yang terkorban dan tidak perlu tentera atau senjata yang perlu digunakan.
Situasi dalam negara-negara Islam sangat berlainan, apabila kejatuhan Suharto lebih kurang 10 tahun lepas menyaksikan kematian, penyeksaan dan darah. Terbaru, pemimpin Libya bernama Ghadafi telah membunuh 50,000 rakyatnya sebelum beliau ditangkap dan dihukum dengan tindakan yang sama. Itulah yang berlaku di Yaman, Syiria dan beberapa bulan dulu di Mesir dan Tunisia.
Persoalan yang perlu dijawab disini ialah mengapa perkara seperti ini berlaku? Apakah cinta jawatan itu ajaran agama Islam? Walaupun soalan kedua sangat mudah untuk dijawab, jawapan bagi soalan pertama sangat sukar sekali.
Fenomena kecintaan kepada jawatan bukan sahaja terjadi dalam kepimpinan negara Islam, bahkan ianya juga turut menjadi budaya dalam persatuan yang dipanggil gerakan Islam. Aliran sufi contohnya bukan sahaja mengamalkan kepimpinan seumur hidup bahkan percaya dengan hak kepimpinan dipegang oleh segolongan manusia atau keturunan.
Jika aliran sufi melakukannya akibat desakan kepercayaan agama, maka apakah aliran gerakan politik juga mempunyai kepercayaan yang sama?
Jika masyarakat tidak dididik dengan perinsip hak pengikut untuk menukarkan kepimpinan maka bilakah masanya akan lahir pemimpin yang sanggup turun takhta ini dalam masyarakat Islam?

Pilihanraya Tunisia dan Rasyid al-Ghanusyi

Tengok pilihanraya Tunis yang dimenangi oleh parti Nahdah, teringat pula saya kepada sebuah buku yang telah saya beli pada tahun 1993. Agak lama buku tu, ditulis oleh Qusai Solah al-Darwish hasil dailog beliau dengan Rasyid al-Ghanusyi ketua parti Nahdah Tunisia.
Tersenyum sendiri bila saya melihat kembali kata-kata Rasyid al-Ghanusyi dalam buku tersebut.Yang sangat menarik bagi saya ialah ungkapan itu beliau ucapkan ketika dalam buangan di Britain.
Ketika saya menonton rancangan TV al-Jazeera dua hari lepas, Rasyid al-Ghanusyi telah memenangi pilihanraya Tunisia dengan kemenangan besar. Subhanallah, hari-hari yang berputar terlalu cepat pula berlalu.
Sebenarnya Rasyid al-Ghanusyi telah banyak belajar dari kehidupan dalam buangan, beliau juga banyak mengambil pelajran dari keterbukaan masyarakat barat dan kematangan mereka dalam berpolemik.
Dalam mukasurat 134 terlihat garisan yang telah saya letak semenjak 18 tahun yang lepas, Rasyid al-Ghanusyi menyatakan:
“Apa yang saya mampu tegaskan di sini ialah kami akan menggunakan teknik perlaksanaan berperingkat dalam mengubah situasi ekonomi dan polisinya. Dan kami tidak akan mengambil alih polisi negara, pemerintahan dan pembikinan dasar atas sikap apa yang ada dalam negara kami sekarang sebagai sesuatu yang salah. Apa yang akan kami lakukan ialah perubahan berperingkat yang mengambilkira keadaan masyarakat dan kesediaan mereka, ini kerana kami percaya kesilapan yang berlaku sekarang bukan pada sistem politik dan binaan ekonomi,, kesilapan sebenar bukan pada struktur dan undang-undang tetapi kesilapan paling utama ialah tidak adanya keinginan yang ikhlas untuk membangunkan negara…”
Nampaknya kata-kata ini amat menarik perhatian saya kerana telahpun saya gariskan semenjak 18 tahun yang lepas!!!!!
Semenjak dahulu lagi saya percaya bahawa sebahagian besar daripada kelemahan yang melanda umat Islam disebabkan kegagalan mereka menghayati ajaran Islam. Sementara kelemahan dan kekuatan gerakan Islam juga berkait rapat dengan sejauh mana keupayaan mereka menghayati ajaran agama yang suci ini.
Sebaik sahaja Ben Ali berjaya ditumbangkan oleh rakyat Tunisia dan kebebasan di Tunisia kembali dipulihkan, Rasyid al-Ghanusyi balik ke Tunisia. Ketika berada di dalam buangan dulu dia pernah ditanya perasaan beliau ketika dipaksa meninggalkan negara. Jawab Rasyid al-Ghanusyi:
“Saya dihalang dari merasai kemanisan hidup ditengah-tengah sahabat dan masyarakat dalam mengharungi pahit-maung perjuangan, apa yang saya mampu lakukan ialah cuba bersama mereka dengan hati dan perasaan walaupun bukan dengan perbuatan dan jasad”.
Semoga gerakan Islam di Malaysia boleh merendah diri dan sanggup belajar dari apa yag telah dilalaui oleh para pejuang di tempat lain, mudahan di sana ada sesuatu yang berharga untuk kita. Amin
Pandangan anda dihargai

Wasiat Imam Abu Hanifah Kepada Pelajar 1

Wasiat Imam Abu Hanifah Kepada Para Pelajar
ولا تتزوج إلا بعد أن تعلم أنك تقدر على القيام بجميع حوائجها واطلب العلم أولا ثم اجمع المال من الحلال ثم تزوج فإنك إن طلبت المال في وقت التعلم عجزت عن طلب العلم ودعاك المال إلى شراء الجواري والغلمان وتشتغل بالدنيا والنساء قبل تحصيل العلم ; فيضيع وقتك ويجتمع عليك الولد ويكثر عيالك فتحتاج إلى القيام بمصالحهم وتترك العلم
واشتغل بالعلم في عنفوان شبابك
 
غمز عيون البصائر لابن نجم#
Maksudnya:
Jangan kamu berkahwin kecuali setelah kamu merasakan kamu mampu melaksanakan tuntutannya. Dan tuntutlah ilmu terlebih dahulu kemudian barulah bekerja untuk menggumpul harta kekayaan dari yang halal, kemudian barulah berkahwin. Ini kerana jika engkau sibuk menggumpul kekayaan ketika masih belajar, maka kamu akan merasa berat untuk mencari ilmu dan harta membuatkan kamu leka hanya dengan membeli hamba, sibuk dengan dunia dan perempuan sebelum mendapat ilmu. Lalu waktu-waktumu akan habis begitu sahaja, sebaliknya akan bertambah tanggunganmu seperti anak-anak dan isteri. Pada waktu itu kamu sibuk untuk memenuhi keperluan mereka lalu kamu meninggalkan ilmu dan tuntutannya sedangkan kamu masih dalam usia remaja
# Dari kitab Ghamzu Uyunil Basair: Ibnu Najm
.
Pandangan anda dihargai

Pesan Imam Syafie

ان الملوك بلاء حيثما حلوا فلا يكن لك في أبوابهم ظل

ماذا تؤمل من قوم اذا غضبوا جاروا عليك وان أرضيتهم ملوافاستغن بالله عن أبوابهم كرما ان الوقوف على أبوابهم ذل

Para penguasa ibarat bala yang menimpa, oleh itu jangan sekali bertandan di pintunya .
Apakah yang kamu harapkan dari mereka yang murkanya membawa kepada kejahatan,
khidmatmu pula membawa kerimasan.
Mohonlah dari Allah dengan penuh kemuliaan kerana berdiri di depan pintu mereka adalah satu kehinaan.
Pandangan anda dihargai

Kata-kata Imam Syafie

Imam Syafie pernah berkata:
قالوا سكت وقد خوصمت قلت لهم .. إن الجواب لباب الشر مفتاح
والصمت عن جاهل أو أحمق شرف .. وفيه أيضا لصون العرض إصلاح
أما ترى الأسْد تُخشى وهي صامته؟.. والكلب يـُخسَا لعمري وهو نباح
Mereka bertanya mengapa kau membisu ketika musuh menyerang mu, lalu
aku berkata, sesungguhnya jawapan boleh menjadi kuci yang membuka pintu kejahatan.
Berdiam diri di depan si bodoh adalah satu kemuliaan, padanya juga benteng kehormatan dan kebaikan.
Tidakkah kamu melihat bagaimana singa ditakuti sedangkan dia berdiam diri, sementara anjing sentiasa dihina walaupun kuat sahutan salakannya.

Pandangan anda dihargai

Sejarah Malaya

Media sehari dua ni sibuk juga membincangkan tentang sejarah kemerdekaan. Bermula dengan cetusan Mat Sabu yang menganggap peristiwa Bukit Kepong dari prspektif yang berbeza dari kebiasaan yang di ketahui umum.

Sebenarnya perbincangan seperti ini telah lama tercetus. Beberapa individu dalam perjuangan kemerdekaan sering dipersoalkan. Ini kerana mereka berada dalam kumpulan Komunis atau bekerjasaama dengan kumpulan itu.

Setelah saya meneliti senario perbincanganm saya mahu komen dalam dua perkara sahaja.

Pertama ialah hakikat yang patut diakui oleh masyarakat dan disedari umum ialah sejarah bangsa adalah milik bersama yang dikongsikan oleh seluruh bangsa itu, tidak kira apa ideologi yang didokongi mereka. Oleh itu membetulkan sesuatu fakta sejarah tidak boleh dilakukan atas pentas parti, syarahan politik dan tidak boleh dikupas bagi memenang satu kumpulan berbanding kumpulan yang lain.Ianya adalah maruah bersama dan mesti dikupas atas dasar itu.

Jika seseorang itu ikhlas untuk membetulkan fakta yang berkemungkinan salah, maka saluran paling tepat yang patut digunakan ialah saluran akademik. Perbincangan bersama pakar dalam bidang dan perubahan berdasarkan kajian dan penyelidikan.

Perkara kedua pada hemat saya ialah berkaitan kefahaman tentang sejarah mesti dilihat dalam realiti ketika itu, bukan melalui perspektif sekarang. Disebabkan agenda politik mempengaruhi kumpulann yang mengupas isu ini, maka perkataan pengganas, pemberontak dan sebagainya akan digunakan untuk menunjukkan kesalahan dan digunakan bagi tujuan provokasi.

Dalam zaman perang menentang British, Jepun dan penjajah sebelum itu, pejuang kebangsaan mungkin bekerjasama dengan kuasa luar yang tidak sealiran. Jangan pula membuat analisis mudah lalu membahagikan pejuang mengikut masa, sebelum merdeka dianggap pejuang, selepas merdeka dianggap pemberontak….bukan begitu. Sebahagian pihak hanyalah rakan strategi yang digunakan oleh pejuang untuk menjamin keberlangsungan perjuangan mereka

Akhir kata, kesilapan dalam menangani isu ini saya lihat tidak menguntungkan orang Melayu, ini kerana ianya akan menambah kekacawan dan kecelaruan dalam polemik semasa…bangsa-bangsa lain pula mengambil kesempatan di atas kecelaruan ini untuk mengatakan bahawa bumi ini juga milik kami dan kami berhak keatasnya, sedikit demi sedikit perasaan ini diterapkan kedalam masyarakat…..

Pandangan anda dihargai

Dua Nikmat Allah

Aidilfitri dan Hari Kebangsaan adalah dua kemenangan yang merupakan anugerah Allah kepada kita. Kemenangan terhadap hawa nafsu dan kemenangan terhadap penjajah.
Besar dan pentingnya kemenangan mengatasi hawa nafsu, telah diterangkan oleh al-Quran dalam bentuk menceritakan bahaya Hawa Nafsu:
وقال تعالى : ( ولا تتبع الهوى فيضلك عن سبيل الله ) ص : 26.
Maksudnya: Jangan kamu mengikut hawa nafsu kerana ia akan menyesatkan kamu dari jalan Allah.
Ketika seorang muslim berpuasa, dia telah membentuk dirinya meluruskan naluri kearah fitrah yang benar dan jalan Allah yang lurus. Dia mengajar dirinya untuk tunduk kepada Allah dalam segenap perkara, melentur diri untuk meninggalkan keperluan jasad demi mendapat ketinggian rohani.
Besar dan pentingnya nikmat kemerdekaan diterangkan oleh Allah dalam bentuk janji memberi kuasa kepimpinan kepada orang-orang yang beriman dan beramal soleh:
وَعَدَ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنكُمْ وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ لَيَسْتَخْلِفَنَّهُم فِي الْأَرْضِ كَمَا اسْتَخْلَفَ الَّذِينَ مِن قَبْلِهِمْ وَلَيُمَكِّنَنَّ لَهُمْ دِينَهُمُ الَّذِي ارْتَضَى لَهُمْ وَلَيُبَدِّلَنَّهُم مِّن بَعْدِ خَوْفِهِمْ أَمْناً
Maksudnya:
Allah berjanji kepada orang-orang beriman dan beramal soleh dengan mendapat kuasa pemerintahan di bumi sebagaimana yang telah diberikan kepada kaum terdahulu, Allah akan tegakkan agama mereka yang diredai olehnya dan Allah akan tukarkan ketakutan mereka kepada aman.
Dengan nikmat kemenangan terhadap musuhlah maka agama Allah dapat ditegakkan dan rupa bangsa muslim dapat dijelmakan. Nikmat kemenangan mengatasi musuh mungkin sering dilupai apabila berlalu masa yang lama terhadap zaman penjajahan, oleh itu tidak hairanlah jika ramai jenarasi muda yang memandang sepi terhadap nikmat ini.

Mukmin dan munafik

Sabda Rasulullah s.a.w
مثل المؤمن كالخامة من الزرع، تفيئها الريح مرة وتعدلها مرة، ومثل المنانافق كالأَرزة، لا تزال حتى يكون انجعافها مرة واحدة

Dalam hadis ini Rasulullah s.a.w. mengumpamakan orang mukmin seperti pokok gandum yang baru tumbuh. Condong bila diitiup angin tetapi kembali tegak setelah angin berhenti.

Perumpamaan orang munafik pula seperti pokok besar yang berdiri teguh. Apabila datang angin kuat yang mencabutnya dari bumi, dia tidak dapat kembali lagi kepada keadaannya.
Hadis riwayatBukhari

Kesimpulannya orang mukmin tetap dengan agamanya, sementara orang munafik akan tercabut pegangan agamanya jika berdepan dengan cobaan….mudahan kita dari kumpulan pertama